Dunia Kereta dan Dunia Listrik, Ada disini!

Rabu, 22 November 2017

Dunia Kereta - Mengenal ATO pada Kereta Driverless

Apa itu ATO? ATO adalah kependekan dari Automatic Train Operation. Seperti namanya, ATO berfungsi untuk otomatisasi operasional kereta. Setelah sebelumnya kita bahas tentang ETCS (Europen Train Control System) dan CBTC (Communication Base Train Control) sekarang akan kita pelajari aplikasinya pada operasional kereta. ATO sendiri telah banyak diaplikasikan pada kereta  commuter atau metro dimana traffic kereta sangat tinggi dan cepat. Sedangkan pada kereta kereta jarak jauh masih sedikit yang memakainya, adapun yang memakainya dengan grade yang lebih rendah dibandingkan metro.



Gambar 1. Driverless train

ATO sendiri sebenarnya merupakan anggota dari tiga serangkai Automatic Train Control (ATC). Dimana suatu sistem ATC yang lengkap terdiri dari: ATP, ATO, dan ATS. Mari kita bahas satu persatu tiga serangkai AT ini:

1) ATP (Automatic Train Protection). Merupakan komponen utama yang harus ada pada ATC karena berfungsi sebagai faktor safety operasi seperti tabrakan, over speed dll. Sistem kereta dengan ATP sudah dilengkapi dengan brake/ pengereman otomatis apabila terjadi kondisi yang berbahaya. Pada konsep automatic train (AT) ini tentunya pensinyalan dilakukan dengan cara yang sudah cukup modern misalnya dengan ETCS dimana terjadi komunikasi antara kereta dan pusat kontrol melalui radio frekuensi/ GSM.

2) ATO (Automatic Train Operation). ATO berfungsi mengatur pola operasi kereta sehingga kereta dapat melakukan powering dan braking otomatis. Sistem ATO mendukung pengoperasian kereta secara driverless.

3) ATS (Automatic Train Supervising). Berfungsi mensupervisi atau mengawasi operasional kereta melalui Operational Control Centre (OCC) untuk memberikan arahan rute. Mengantisipasi penambahan jumlah kereta akibat penambahan traffic dan lain sebagainya.

Berdasarkan tiga serangkai ATC diatas maka UITP (International Association of Public Transport) membagi tingkat otomatisasi kereta menjadi lima Grade of Automation (GoA) yaitu:
1) GoA 0 : operasi manual tanpa ATP
2) GoA 1 : operasi manual dengan ATP
3) GoA 2 : Semi-automation Train Operation (STO)
4) GoA 3 : Driverless Train Operation (DTO)
5) GoA 4 : Unattended Train Operation (UTO)

Lebih lengkap tentang apa yang ada di masing – masing GoA ada pada gambar berikut (kecuali GoA 0)


Gambar 2. Grade of Automation

Kita bahas untuk lebih jelasnya. Pada GoA 0 dimana kereta dioperasikan manual tanpa ATP, artinya jika kereta melewati batas kecepatan (taspat) masinislah yang bertugas mengerem (walaupun mungkin akan ada peringatan overspeed pada seting kereta). Demikian pula jika kereta melanggar semboyan lampu merah dan lain sebagainya. Sedangkan pada GoA 1 dimana sudah ditambahkan ATP, jika terjadi overspeed atau melanggar semboyan lampu merah maka sistem akan otomatis melakukan pengereman. Disinilah sistem proteksi berperan.

Selanjutnya pada GoA 2, seperti ditunjukkan pada gambar diatas, ATP dan ATO sudah dipakai tetapi driver/ masinis tetap dibutuhkan. Dengan adanya ATO, start dan stop kereta sudah dapat dilakukan secara otomatis. Akan tetapi fungsi buka tutup pintu dan juga pada kondisi emergensi tetap dihandle oleh masinis. Sedangkan pada grade yang lebih tinggi, GoA 3, peran masinis sudah digantikan oleh attendant (kru kereta). Pada GoA 4 kereta benar – benar otomatis karena sudah mengaplikasikan ATP, ATO, dan ATS. Sehingga buka tutup pintu dan juga pada kondisi darurat pun kereta dapat dikendalikan. Hal ini merupakan salah satu manfaat dari ATS.

Sistem ATP memerlukan peralatan baik di lintas, sarana, maupun pusat kendali sehingga pasti memakan dana yang tidak sedikit. Akan tetapi, sistem ini banyak diadopsi oleh kereta metro di seluruh dunia. Pasalnya dengan penerapan ATP maka fleksibilitas operasi akan semakin meningkat. Jumlah kereta dalam lintas dapat ditingkatkan dengan adanya moving block (CBTC) dan tentunya keamanan terjamin. Berdasarkan data dari SIEMENS, penerapan ATO bahkan mampu menghemat konsumsi energi sampai dengan 20 %.


Gambar 3. Penghematan energi dengan ATO

Berikut data persebaran metro otomatis berdasarkan data UITP pada tahun 2011.


Gambar 4. Persebaran metro otomatis tahun 2011
Reff:
1. Metro Automation Facts, Figures, and Trend, International Association of Public Transport (UITP)
2. Automated driving by rail, Siemens, 2016.
Share:

0 komentar :

Posting Komentar

Translate

Tentang Penulis

Tentang Penulis
[click foto utk detail]
Diberdayakan oleh Blogger.

Highlight

Dunia Kereta - Flywheel: Solusi Efisiensi Energi Kereta Listrik

Seperti telah kita pelajari bersama pada Sistem Propulsi Kereta Rel Listrik (KRL)  bahwa pada KRL memungkinkan tiga jenis pengereman yaitu ...

Flag Counter

Flag Counter