Dunia Kereta dan Dunia Listrik, Ada disini!

Selasa, 19 Juli 2016

Dunia Kereta - Sistem Propulsi KRDE

Libur lebaran tahun 2016 telah usai, mari mulai beraktivitas kembali, salah satunya untuk belajar kembali tentang kerata api. Melihat dari mudik tahun ini, kemacetan semakin parah terjadi, salah satu angkutan darat yang terbebas dari macet dan banyak diminati adalah kereta api. Untuk itu, semoga kita terus semangat belajar tentang kereta api untuk membangun negeri ini.

Peda kesempatan kali ini akan kita pelajari bersama sistem propulsi pada KRDE (Kereta Rel Diesel Elektrik) setelah sebelumnya kita mambahas sistem propulsi pada KRDH. Seperti sebelumnya dibahas, bahwa antara KRDH dan KRDE memiliki sumber power yang sama yaitu mesin diesel, tetapi keduanya memiliki sistem transmisi yang berbeda. Seperti namanya, KRDH memiliki sistem transmisi hidrolik sedangkan KRDE memiliki sistem transmisi elektris.

Berikut adalah skema sederhana sistem propulsi pada KRDE:

Gambar. Skema Propulsi KRDE

Seperti dapat dilihat pada gambar diatas, ciri utama kereta bertrasmisi elektris adalah power diubah manjadi daya listrik untuk seterusnya dipakai menggerakkan motor listrik. Pertama daya dari mekanik dari mesin diesel dipakai untuk menggerakkan alternator (generator) sehingga menghasilkan listrik AC (alternating current) 3 phase. Coupling antara sharf diesel dengan alternator biasanya berupa coupling mekanik.

Listrik AC 3 phase ini kemudian masuk ke rectifier untuk diubah menjadi listrik DC (Direct Current). Listrik DC output rectifier ini kemudian masuk ke VVVF (Variable Voltage Variable Frequency) dan SIV (Static Inverter). VVVF menghasilkan listrik AC 3 phase untuk supply motor traksi sedangkan SIV menghasilkan listrik AC 3 phase untuk supply auxiliary sistem seperti AC, lighting dan lainnya. Kenapa supply motor traksi dan auxiliary harus dibedakan dengan VVVF dan SIV? Karena keduanya memiliki karakteristik yang berbeda, salahsatunya adalah energy yang diserap motor traksi lebih besar dan lebih bervariasi. Lebih jelas tentang perbedaan antara VVVF dan SIV. Mulai dari alternator sampai dengan motor listrik, energi ditrasmisi dalam bentuk listrik sehingga lebih praktis, inilah kelebihan utama sistem transmisi elektris.

Untuk jenis KRDE komponen – komponen seperti tersebut diatas biasanya diletakkan di bawah lantai (underframe) agar jumlah muatan penumpang tetap banyak. Untuk itu perlu desain khusus dari mesin diesel, alternator, rectifier maupun VVVF dan SIV nya. Sedangkan motor traksi biasanya diletakkan pada bogie.

Gambar. Power pack (diesel engine + alternator) [1]


Gambar. VVVF Thosiba [2]


Gambar. Motor Traksi [3]

Mungkin ada yang bertanya, output dari alternator adalah listrik AC dan motor yang digunakan juga motor listrik AC, kenapa harus memakai rectifier dan VVVF? Hal ini berkaitan dengan sistem control kecepatan motor traksi. Saat ini motor traksi yang banyak digunakan untuk KRDE di Indonesia adalah motor induksi (diluar negeri mulai banyak memakai motor Permanent Magnet Synchronous Motor(PMSM)), yang mana untuk mengatur kecepatanya memerlukan komponen VVVF. Sedangkan komponen VVVF sendiri memiliki inputan listrik DC sehingga dipakailah rectifier juga. Apakah ada motor listrik DC yang dipakai untuk motor traksi? Ada. Dulu sebelum ditemukan metode control motor listrik AC, motor listrik DC banyak dipakai sebagai motor traksi. Motor listrik DC mulai ditinggalkan karena salah satunya perawatanya yang lebih mahal dibanding motor listrik AC. Jika menggunakan motor listrik DC maka skema sistem propulsi KRDE diatas dari output rectifier dapat langsung dihubungkan ke motor listrik DC.



Gambar. Contoh KRDE produksi PT INKA: KA Batara Kresna - Solo [4]

Ref:
Share:

0 komentar :

Posting Komentar

Translate

Tentang Penulis

Tentang Penulis
[click foto utk detail]
Diberdayakan oleh Blogger.

Highlight

Dunia Kereta - Flywheel: Solusi Efisiensi Energi Kereta Listrik

Seperti telah kita pelajari bersama pada Sistem Propulsi Kereta Rel Listrik (KRL)  bahwa pada KRL memungkinkan tiga jenis pengereman yaitu ...

Flag Counter

Flag Counter